Tag Archives: Hukum Alam

VIRUS DHEWASIHIR 3 – KUTIPAN KITAB KAVIR

– VIRUS DHEWASIHIR bagian 03 –

Baca bagian 1 : Membuat Diri Percaya

Baca bagian 2 : Semua Hanya Sugesti?

Mungkin kau sangat perlu untuk membaca tulisan yang dikutip dari kitab KAVIR kali ini …. Ini pertanyaan umum yang sering saya terima dari para sahabat baik didunia nyata maupun dunia maya, kurang lebih begini poin pertanyaannya :

Bro Alvi, kenapa setelah saya belajar dan menjalani ilmu pemberdayaan diri atau spiritual jalan hidup saya malah makin berat, bukannya jadi makin mudah dan menyenangkan ?

Dhewasihir Altar – ARZ

Nahhh ini, mindset yang salah ketika kau mulai menapaki dunia spiritual ataupun pemberdayaan diri,, jalan hidupmu jadi mudah dan menyenangkan ? Hahahahahahahaha … Lucu ! Baik saya coba sedikit jabarkan melalui pemahaman saya sebagai seorang gembel gak ada gelar sarjana (bukan sebagai spiritualist ataupun coach pemberdayaan diri), begini sahabat kavir ….

Saya ambil contoh paling sederhana, yaitu fitness, walau saya sendiri bukan orang yang melakukan itu, tapi saya faham jika para penggiat fitness itu melakukan olahraga ANGKAT BEBAN agar mereka dapat mencapai bentuk tubuh atletis seperti yang diimpikannya … mereka gak cuman modal belajar ilmu fitness, ilmu gizi nutrisi apalagi cuman modal ngayal dalam pikiran lantas besoknya langsung bentuk tubuhnya jadi macho …

Ada proses, ada konsistensi MENTAL dari waktu ke waktu agar mereka sampai ke tujuan tersebut …

Dalam belajar ilmu pemberdayaan diri dan spiritual pun demikian, ketika kau mulai berniat dalam dirimu untuk mengalami perubahan ataupun mencapai pencerahan, itu sama halnya kau sudah mulai membebaskan jiwamu yang awalnya terkurung dalam rumah yang aman damai tenang tapi terikat sistem semu, keluar di hutan belantara yang liar dan penuh marabahaya tetapi menghebatkan (alam)… Itulah tempat belajar segala hal tentang hidup agar jiwa dan pribadimu terbina menjadi tangguh .

Penjabaran sederhananya lagi begini, ketika mendalami spiritual maka itu sama halnya kau melakukan tuning sesuai dengan frekuensi alam, yang artinya kau mulai memutus tuning2 dari matrix yang mengikat, dan itu juga berarti bahwa KAU HARUS SIAP, kalo gak siap ya ikat saja terus dirimu dalam belenggu sistem … miriplah sama contoh ini “Jika ingin aman, maka sekolahlah yang tinggi, biar bisa dapat kerja kantoran yang bagus, nikah terus mati”, jangan jadi PEMBISNIS apalagi pengangguran kaya’ Alvi Rheyz …

Karena semakin dewasa jiwa seseorang, maka dia akan semakin selaras serta melebur dengan kekuatan alam, dan hukum alam itu tidak sesederhana hukum manusia (mudah direkayasa/didoktrin/didogma/dihipnotis dll), saya suka mengkategorikan level jiwa manusia menjadi 3, yaitu tipe MANUSIA MESIN, MANUSIA BINATANG dan MANUSIA SPIRITUAL (ini lengkapnya ada di buku RVDS 3 yang belum selesai2 itu Hahahahahahahaha, cuma saya kutip sedikit dalam status kali ini) …

Kau tau mesin ? itu mudah sekali kau kendalikan, misal kendaraanmu, bisa kau apakan sesuai maumu, kapan dia jalan, kapan dia berhenti, kemana dia pergi dan dimana dia disimpan, nah manusia tipe mesin pun demikian …

Kau tau binatang ? itu kalo kau pelihara dalam kandang, kasih makan enak2 maka nyawa mereka ada dalam genggamanmu, bisa kau bunuh, kau telantarkan atau malah kau santap … Nah manusia zona nyaman miriplah sama binatang dalam kandang ini (bukan binatang buas kaya’ yang ada di hutan belantara) …

Dan terakhir manusia Spiritual (renungkan sendiri soalnya saya malas mengetik) …

Oke kembali ke pembahasan awal ketika ada orang2 yang merasa hidupnya makin berat ketika menjalani spiritual agar dirinya terbedayakan, apa sih yang salah ? yang salah adalah KESADARANNYA, gak tau gurunya yang cuma pembisnis jual ilmu pemberdayaan diri atau muridnya yang gagal faham dalam mencerna ilmu dari gurunya …

Pikiran manusia ketika diembel-embeli dengan METHODE MUDAH dan MENYENANGKAN untuk mencapai goal/tujuan itu gambarannya mirip seperti ini :

“Anggap saat ini kau ada dalam rumah, terus motormu ada di luar, Nah kalo kau pejamkan mata lalu membayangkan bagaimana caranya kau bisa mencapai motormu, maka rute instannya kurang lebih begini, KAU JALAN LEWAT PINTU 1 TERUS SAMPAI DEPAN MOTORMU, selesai” …

Masalahnya hukum alam tidak sesederhana itu bos, bisa saja dalam prakteknya begini : KAU JALAN KE PINTU 1, TERUS TIBA-TIBA SAAT KAU BUKA PINTU ADA 2 EKOR KUCING LAGI BERKELAHI, KAU LERAI DULU, BEGITU SAAT KAU LERAI MALAH KUCING ITU CAKAR TANGANMU, KAU MASUK KERUMAHMU LAGI BUAT OBATI TANGANMU, PAS KAU OBATI LUKAMU KAU ALAY DULU BUAT POSTING DI SOSMED, HAY GAES TANGANKU LUKA NIH GARA2 ANU, NAH BANYAK YANG RESPON AKHIRNYA KAU MALAH SIBUK BALAS RESPON FOLLOWER SAMPE 3 JAM, BARULAH AKHIRNYA KAU KEMBALI LEWAT PINTU 1 DAN MENJANGKAU MOTORMU (Itupun kalo gak ada tragedi lain) …

Jadi dalam salah 1 kutipan buku KAVIR (silahkan dijiplak terus dijual mahal kalo mau), Rumusnya adalah HUKUM PIKIRAN + HUKUM ALAM + KESADARAN = HASIL/TUJUAN/GOAL …

Dalam contoh diatas hukum pikiran adalah ketika kau sudah punya NIAT/Gambaran yang jelas mengenai apa tujuanmu (jangkau motor) …

Hukum alam yang tidak bisa kau hindari ada 2 ekor kucing yang lagi berkelahi, harus kau lerai lalu dampaknya tanganmu terluka (kau bisa saja tidak melerainya, cuma kau malah mirip manusia alay yang kalo ada orang berkelahi malah dibiarkan atau malah di video), biasanya kalo kucingnya gak kau lerai, motormu cepat kau jangkau, tapi taunya pas dijalan malah kecelakaan (barter berganda karena tugasmu belum kau selesaikan) …

Dan yang terakhir adalah KESADARAN yang erat hubungannya dengan Mentalitas, kebijaksanaan dll, yaitu ketika kau sudah mengobati tanganmu kau bisa saja langsung memutuskan untuk segera melanjutkan perjalanan menuju ke motormu atau mau beralay ria dulu buat foto dan posting ke sosmed yang ternyata sangat menyita waktumu dan memperlambat gerakanmu …

Jadi belajar spiritual ataupun pemberdayaan diri harus faham rumus diatas, kalo mau menggunakan kekuatan pikiran untuk membantu proses pemberdayaan diri atau saya sebutnya mode ngayal sebagai tools menumbuhkan jiwa spiritualitas, ya dibuat realistis sedikitlah (jangan dibuat sama persis dengan ngayal biasa), misal kalo mau diet, bayangkan kau angkat beban, mendaki gunung, nyangkul dll, jangan langsung bayangkan tubuhmu begitu saja jadi atletis, gak masuk akal terus cuman buat mentalmu jadi kerupuk saat praktek ….

SPIRIT dan RITUAL, ya arti bebasnya ritual untuk melatih jiwa …

Jadi bukan menjadikan HIDUPMU AGAR MUDAH DAN MENYENANGKAN, TAPI MENJADIKAN KAU MELAKUKAN HAL-HAL BERAT DENGAN KESADARAN AGAR SEMUA BEBAN TERASA MUDAH DAN MENYENANGKAN …

Kau bisa tanya penggiat fitness, mereka angkat beban berat gak ? tapi mereka sangat menikmatinya bukan ?

Hahahahahahahahahahahahaha, saya sudah cape mengetik, mari bersulang¬†🍾🍷

Dan tau mau komen apa kan ?
Terima Kasih¬†🍻

mm
Alvi Rheyz

Seorang Penyihir, Art Worker, Mentalist, Guitarist, and All About The Magic