– RITUAL PERTAMA TAHUN 2022 –

– RITUAL PERTAMA TAHUN 2022 –
(Kisah Kakek Kavir dan Si Bekicot)
Hari sudah menjelang tengah malam, ketika di lereng kaki gunung keramat berjuluk KAVIR sedang dilanda hujan beserta angin badai yang begitu dahsyat.
Sesekali terdengar memekakkan gendang telinga, hantaman petir di sela gemuruh riuh hujan yang terus berlangsung tersebut, entah sampai kapan ini berlanjut.
Di dalam gua paling rahasia di Bumi, tinggallah seorang tua bangka dengan pakaian compang camping … warga sekitar menjulukinya si Kakek Kavir.
Dengan tumpukan ranting kayu, ia membuat api unggun, sekaligus merebus air untuk menyeduh kopi … Namun tiba-tiba, seekor bekicot yang kemarin ditemuinya, kembali telihat lagi menempel pada dinding gua.
“Walahhh, kau lagi rupanya, Cot! Kenapa mukamu terlihat murung?” tanya Kakek.
“Anu, Kisanak …hidupku serasa hampa tak karuan.”
Sambil menuang air panas ke cangkir, si Kakek bertanya lagi, “Persisnya apa yang menimpamu? bukankah kemarin malam kau sebegitu semangatnya mau mengerjakan sesuatu, kenapa sekarang jadi Lesu macam kekurangan Viagra begitu? … Lama-lama kau persis manusia modern, Cot … Cot,” sindir Kakek seraya menyruput kopinya.
“Kenapa sama manusia, Kisanak? Mereka rusak alam lagi, ya?”
“Kalau itu sudah biasa, dunia mana yang tidak tahu betapa bahlulnya manusia … Semua makhluk di jagad raya ini pasti mengetahui hal itu. Tapi yang ingin kumaksudkan padamu adalah : Tabiatmu yang hari ini semangat membara, terus sedetik kemudian langsung loyo macam batang kekurangan gizi … Itu persis betul sama perangainya manusia modern.”
“Lalu, adakah ritual yang bisa dilakukan untuk mengobati ini, Kisanak?”
Kakek mengambil napas panjang. Lalu membakar rokoknya … “Baik, Cot, dengarlah baik-baik,” ujar Kakek. “Mumpung kita sudah berjumpa dua kali, maka ini tidak bisa dianggap sepele. Pertemuan ini jelas bukan suatu kebetulan … Hmmm begini bacotku :
“Aku maklum, di musim yang seperti sekarang in terkadang sulit untuk mempertahankan semangat dalam diri. Memang frekuensi alam, udara dan sebagainya sedang berada di fase yang tidak berpihak pada mereka yang lemah jantung …
“Untuk itu, perhatikan ritual yang kuajarkan padamu, Cot!
“Pertama, saat muncul inspirasi atau semangat ingin melakukan sesuatu hal, maka segeralah pegang dadamu, rasakan detak jantungmu, atur irama napasmu agar debar jantungmu makin mantap, rasakan semangat yang meluap begitu hebat disana… Lalu niatkan dengan imajinasimu, bayangkan energi itu kau antar dan alirkan ke otakmu, pikiranmu, kepalamu! Jangan lupa, sembari melakukan hal di atas, sebutlah SATU KATA KUNCI yang mewakili keinginanmu. Misal kau mau membikin perahu, maka katakanlah dalam hatimu ‘Perahu, perahu, perahu dan perahu.”
“Kenapa harus ke kepala, Kisanak?” potong si Bekicot.
“Itu karena pikiranmu lemah, energi pikirmu lemah. Makanya mau pakai tekhnik merekayasa pikiran bagaimanapun juga, kalau JANTUNGMU LEMAH, ya pasti semangatmu itu cepat surut!”
“Kalau yang sebut perahu, perahu dan perahu itu semacam TRIGGER Atau ANCHORE ya, Kisanak?”
“Hahahahahahahahaha! Persis betul kau sama manusia modern, kebanyakan pakai istilah asing, cerdas perkara kosakata rumit, tapi cuma kebesaran BACOT saja, dasar Bekicot!
Sana praktekkan dulu, nanti kuajari lagi ritual selanjutnya kalau kau bersungguh-sungguh … Bersulang.” 🍾🍷
mm
Vionelix

Seorang Penyihir, The Witch Healer, Content Maker, Sang Mata Pelangi

OMICRON? DELMICRON? Sekedar VIRUS Biologis atau “PERPADUAN REAKSI KIMIAWI DAN FISIKA”?

Pertama, perlu anda ketahui bahwa sel sel tubuh kita adalah MAKHLUK HIDUP yang punya kecerdasan masing masing bergerak sesuai polarnya.

Kedua, bayangkan sel sel tubuh tersebut ibarat magnet yang bergerak sesuai pola untuk rantai keberlangsungn hidup, kesehatan, dan segala hal tentang kita. (Kesatuan komunitas, seperti halnya hubungan antara planet bumi dan para penghuninya)

Ketiga, bayangkan sebuah MAGNET atau GELOMBANG ELEKTROSTATIS – RADIASI, didekatkan pada serbuk magnet tadi (sel sel tubuh), maka tentu akan mengacau orbital yang sudah terstruktur. Pola gerakan serbuk magnet atau besi akan berhamburan tak jelas (polar patternnya rusak – berantakan). Ini tentu berdampak pada rantai-rantai selanjutnya. Berimbas pada kesehatan, kehidupan, SINKRONITAS, dll.

Keempat, apakah cukup hanya dengan menyumbat hidung, menyumpal mulut, melakukan vaksin, meningkatkan antibodi dan punya pikiran kebal atau tidak percaya pada corona, latas membuat kita terbebas dari Omnicron – Delmicron? Bagaimana jika ternyata, virus corona varian ini tidak bekerja via respirasi, melainkan via radiasi? Bayangkan saja dalam tubuhmu dipenuhi serbuk magnet (sel sel terpola), lalu tiba tiba bersinggungan dengan MEDAN MAGNET MIKROSKOPIS (Omnicron/Delmicron) yang seketika meluluhlantakkan tatanan orbital sel dalam tubuh. (The end)

Kelima (bonus chapter). Ketika manusia semakin modern (konon katanya), maka ia semakin kehilangan pemahaman akan keberadaan elemen elemen tak kasatmata. Segala hal dinilai secara FISIK atau PENGUKURAN YANG SEOLAH OLAH MENDESKRIPSIKAN TENTANG FISIK (Misal keberadaan virus). Nah virus itu persisnya apa? Eksistensi biologis sejenis bakteri kah? Eksistensi kimiawi sejenis Ion kah? Eksistensi fisika sejenis Radiasi kah? Pertanyan yang sama untuk manusia. Biologis, Kimiawi, atau Fisika? Jawabannya jelas KETIGANYA. Sebab punya JASAD, KESADARAN, dan JIWA (Harusnya). Virus juga sepertinya begitu, hahahhahahahah!

Saya berikan final chapter. Agar lebih jelas mengapa KESADARAN saya letakkan sebagai Eksistensi Kimiawi dan JIWA sebagai Eksistensi FISIKA. Kalau soal JASAD sebagai eksistensi fisik, tidak perlu saya jelaskan lagi, soalnya itu sudah bakat manusia modern (ahli menilai secara fisik).

Singkat saja, apa yang mempengaruhi kesadaran? REAKSI HORMON, REAKSI KIMIAWI AKIBAT ZAT HALUSINOGEN, MUSIK YANG MEMICU ZAT TERTENTU DALAM TUBUH, OBAT TIDUR, dan MIRAS! Lalu apa yang mempengaruhi jiwa? FREKUENSI. TITIK!

KESADARAN adalah MAKHLUK YANG TIDAK DIANGGAP ADA KARENA TIDAK BERFISIK. KESADARAN – SADAR adalah bangun disaat tidur (ketika ada marabahaya), fokus di saat berkendara, sadar pada pesan alam, dan sebagainya yang butuh penglihatan MATA BATHIN. Jadi bukan sekedar sadar pada makhluk goib atau murtad dari agama, itu ajaran Setan, ahhahahaha! Semua itu tergantung seberapa sehat REAKSI KIMIAWI DALAM TUBUHMU.

Ohya, berjemur dibawah sinar agung REMBULAN DALAM FASE PURNAMA, konon katanya menurut ajaran kuno dapat menstabilkan hormon. Itu reaksi kimiawi.

Artinya orang jago lihat khodam ibarat seseorang yang berhalusinasi hebat tatkala sedang berada dalam pengaruh minuman keras – MABOK. Itu juga reaksi kimiawi.

Coba cek, apakah ada gejala kurang sehatnya “EKSISTENSI KIMIAWI dalam tubuhmu?” Ya gampang saja mendiagnosanya, sadari apakah kau punya masalah dengan KESADARAN? Ingat saya menggunakan kata SADAR sebagai makna harfiah, bukan soal SPIRITUALITAS BELAKA, SADAR YA SADAR!

Pertanyaan bagus… Apakah mudah pingsan juga merupakan pengaruh reaksi kimiawi dalam tubuh? Jawab : 100% betul hahahhaha! Bahkan menguap saat mengantuk itu ya reaksi kimiawi. Saya yakin sekarang pemahamanmu makin terang soal KESADARAN. hahahahahha!

Btw, jangan percaya, soalnya saya cuma Penyihir abal abal. Jadi cobalah belajar sama Kiyai atau Profesor ya, Nak! Bersulang!

PELEPASAN, KEIKHLASAN, KEDAMAIAN sungguh menstabilkan reaksi kimiawi dalam tubuh, sehingga menjadikanmu MAKIN SADAR dan MAKIN JERNIH MENYADARI SEGALA HAL.

Subehanawloh, sungguh pelajaran sederhana yang sangat mendalam maknanya, dibanding cuma belajar ajian tak jelas mana modal halusinasi pula. Masha Awloh.

mm
Alvi Rheyz

Penyihir KAVIR, Alchemist, Musisi, Magician

Bisakah Sinkronitas Diatur?

JIWA adalah eksistensi yang memengaruhi SINKRONITAS. Lalu dapatkah sinkronitas diatur? Sebenarnya bisa, tapi pahami dulu mekanismenya…

Begini, ketika membahas jiwa, artinya kita membahas “Makhluk hidup tak kasat mata” yang eksis dalam tubuh. Percayalah, manusia bukan makhluk tunggal, melainkan serangkaian komunitas dari makhluk makhluk lainnya. Dalam tubuh ada bakteri bukan? di usus misalnya.

Semakin halus wujud suatu makhluk, mereka cenderung lebih cerdas. tentu bukan takaran standar dari kecerdasan manusia yang saya maksud disini, melainkan KECERDASAN SEMESTA – ALAM.

Nah kembali ke : “Dapatkan Sinkronitas Diatur?” Saya jawab bisa. Karena sesungguhnya memang selama ini kitalah yang mengatur sinkronitas tersebut (tanpa sadar).

Bagaimana mungkin? Oke kita sederhanakan ke format “Kesadaran kasatmata” sebelum memahami kesadaran tak kasatmata.

Dalam kesadaran kasatmata, perandaiannya adalah ketika anda dihadapkan pada 4 pilihan. A B C D, kemudian melalui penalaran, analisa, dan sebagainya. Maka keputusan dibuat. Akan kemana anda, jalur A, B, C, atau D.

Dari kesadaran kasatmata ini, berimbaslah secara otomatis di level tak kasatmata. Misal secara kasatmata anda memilih jalur A (Pengedar Nark*ba), maka jiwamu secara otomatis akan mempertemukanmu dengan konsumen atau pihak pihak yang terkait dengan nar-koba. Begitupun dengan pilihan lainnya.

Lebih jauh tentang JIWA, maka ia pula yang menghubungkan pada denyut denyut organ vitalĀ  = SUKMA. Karena makhluk tak kasatmata satu inipun punya peran mengondisikan manusia atau makhluk pada kecerdasan semesta. Itulah mengapa saya selalu mengatakan, manusia yang jiwanya lemah = sukmanya lemah. Indikasinya mudah mengantuk, gampang melamun kosong (biasa inilah penyebab kecelakaan lalu lintas akibat gagal fokus) dan over tidur. Alam semesta tidak pernah tidur, punya jeda off, tapi hanya sekilas.

Jika anda mengatakan tidur lama sampai berjam jam adalah kodrat manusia, bayangkan betapa berbahayanya kondisi ini. Beberapa hari lalu misalnya, ada sekumpulan pemuda tewas tertimpa pohon saat tertidur dalam tenda. Bahkan binatang, meski tertidur, insting mereka tetap aktif. Mereka akan segera terbangun saat ada suara gemerisik atau sinyal ancaman. Manusia? Sudah tidur lama pun, terkadang masih ngantuk berat, lelah dan loyo macam Palkon.

Kesimpulan : SINKRONITAS berbanding lurus dengan dimata kedua mata, minat dan perhatianmu selalu tertuju. Karena jiwa menggunakan mata bathin yang tidak bisa kau atur atur (otomatis), maka tentu mata fisiklah yang terlebih dahulu perlu kau perjuangkan kemana ia selalu MENANCAP! Membutuhkan kompas bukan? Maka tentukan dulu dimana kutubnya!

The End

mm
Alvi Rheyz

Penyihir KAVIR, Alchemist, Musisi, Magician

Bagaimana Sound Healing dan Sound Ampas mempengaruhi kehidupan?

Sekaligus saya akan memberi edukasi tentang cara yang benar saat mendengarkan sound healing. Umumnya, orang Indonesia akan menganggap Sound Healing serupa dengan Sound Musical. Sehingga, mereka mendengarnya menurut selera tonal melalui pengaturan equalizer atau tipe speaker/headset/earphone/headphone (Over bass, over mid, over treble).

Nah padahal, sound healing rentang frequensinya telah diatur sedemikian rupa menurut kebutuhan. Artinya mengutak atik equalizer atau mempergunakan speaker NON FLAT, akan mengubah pengaturan FREKUENSI pada Sound Healing tersebut.

Setelah speaker monitor yang harganya lumayan, sekarang kita tunggu preamp class A disebelah datang, agar saya bisa asegera share SOUND HEALING secara free untuk anda.

(Saya butuh 2 tools tambahan tersebut mengingat kalibrasi dan sensor telinga orang Indonesia sudah kurang stabil, jadi cara biasa untuk proses pembuatan sound healing tidak akan bisa diterapkan)

BTW, ini bukan karena kasihan dengan para ampas, tapi kasihan pada diri saya sendiri kalau hidup tiada guna macam para ampas.. Jadi tidak perlu berterimakasih! Hahahahahahah

Tahu Anagram yang dijadikan permainan di sosmed? Biasanya berisi huruf huruf acak, yang secara tersebunyi menyelipkan beberapa kata teratur. Misal : MOTIVASI, BUNUH DIRI, HAMPA, dan sebagainya. Menariknya, meski terkesan anda menemukan kata kata tersembunyi tersebut secara acak, namun sesungguhnya ini berkaitan dengan elemen jiwa anda, tentang “BAGAIMANA ANDA DAPAT MELIHAT”.

Saya berani menentang anda. Dalam 1 minggu mendengarkan sound ampas, maka dalam 5 detik kata apa yang dapat anda temukan pada anagram tersebut. Dan, satu minggu kemudian saya akan memperdengarkan sound healing dengan frekuensi 721 Hz kepada anda. Lalu, dalam 5 detik kata apa yang sanggup anda temukan pada anagram. Tentu saja kita akan menggunakan anagram yang sama persis. Kemudian anda bisa menyadari, bagaimana kata kata positif tidak mampu anda LIHAT dan SADARI saat mendengar sound ampas. Ini disebut PROXIMITY LINEAR dari KESADARAN OTAK – atau algoritma dari FREKUENSI KETERBIASAAN

Dalam penerapannya di kehidupan sehari hari, tentu lebih luas lagi. Misalnya tentang bagaimana cara anda melihat PELUANG, INSPIRASI, SIMBOLIS JAGAD RAYA, HIKMAH DIBALIK PERISTIWA dan sebagainya.

Fakta : cara anda mendengar berbeda dengan kami. Cara anda melihat berbeda dengan kami. Itulah jawaban kenapa kebanyakan dari anda mudah sekali menjadi MASSAL dan mempunyai sudut pandang sempit akan suatu fenomena.

721 Hz, LINEAR BRAIN PROXIMITY Increase

ARZ – The Norvex System

mm
Alvi Rheyz

Penyihir KAVIR, Alchemist, Musisi, Magician

PHOTOGRAM

Senjata terbaru untuk para Magician . Bayangkan, hanya dengan 4 lembar foto yang di desain secara anagram, anda dapat MENEBAK GAMBAR PILIHAN PENONTON .

Tanpa disentuh

Tanpa ditulis

Tanpa dipegang

Tanpa bantuan hologram

Tanpa bantuan asisten

Tanpa paksaan (Pilihan bebas, dapat diulang dan media dapat diperiksa)

Permainan ini awalnya didesain untuk membantu meningkatkan keseimbangan otak kanan dan kiri anak-anak . Namun prinsip yang dipergunakan dalam PHOTOGRAM bahkan dapat mengecoh seorang magician sekalipun, yang artinya ini juga dapat dijadikan sebagai ajang hiburan bagi kaum dewasa .

Efek :

Anda menunjukkan selembar foto, lalu meminta seorang partisipan memilih salah satu dari 15 gambar secara acak yang terdapat pada foto tersebut . Tanpa bersuara, tanpa menuliskan pilihannya dan tanpa rekam jejak apapun . Benar-benar hanya dia dan Tuhan yang tahu apapun pilihan yang telah diputuskannya . Ajaibnya, dengan bantuan 4 lembar kartu lainnya, kurang dari 30 detik anda dapat mengetahui gambar yang telah dia pilih . Efek ini dapat di ulang-ulang karena pilihan benar-benar bebas tanpa paksaan . Meski terlihat rumit dan sulit tertebak, akan tetapi sangat mudah untuk dikuasai . Yang itu berarti anda dapat memainkannya meskipun tidak mempunyai landasan sebagai seorang magician . (Ingat, tujuan awal saya menciptakan permainan ini hanyalah trik untuk anak-anak , namun prinsip yang dipergunakan sangat tersembunyi, sehingga mampu mengecoh seorang dewasa sekalipun, anda bisa mencobanya jika tertarik) . Setiap pembelian anda akan mendapatkan 1 set Photogram terdiri dari 5 lembar foto seukuran kartu nama (selembar kartu mempunyai desain gambar-gambar benda bagian depan, sedangkan 4 lembar lainnya hanya bertuliskan nama-nama benda tersebut) sebagai latihan koordinasi Otak kanan dan kiri . Dan tentunya ada pula video instruksi bagaimana menggunakan Photogram .

Jadi metode untuk melakukan trik ini dia bagi menjadi 2 tahapan, Beginner dan Advanced pada tahap awal, hanyalah pembiasaan (alternatif), sampai pada akhirnya diharapkan agar anda mampu melakukannya secara methode advanced . Karena ditingkatan tersebut, trik Photogram ini akan memaksa anda untuk menggunakan OTAK KIRI dan OTAK KANAN secara bersamaan . Meski tujuan awalnya menyasar para anak-anak, namun pada kenyataannya ‘methode’ terapi ini juga sangat dibutuhkan bagi kalangan dewasa . Cara sederhana yang sering kali diremehkan karena para dewasa lebih percaya methode ribet dan mahal untuk menyembuhkan ketidakselarasan pada dirinya, bukankah begitu ? Mempersembahkan P H O T O G R A M prinsip terbaru dalam seni menebak pilihan .

Mulai launching pada tanggal 17 Desember 2021 Sebagai catatan, produk ini ketika telah terjual mencapai 100 set, maka Photogram tidak akan dijual lagi . Mungkin anda tetap akan mendapatkannya dari para pembajak atau pereplika, mengingat Photogram dapat diperbanyak begitu anda mengetahui metodenya . Namun, versi ‘Hermet Print’ yang original tentu sudah tidak ada disana . Anda mendapatkan kulitnya, namun tidak dengan isinya .

Harga 25rb/set Harga grosir 15rb minimal pengambilan 10 set .

Terimakasih

Hubungi :

Sherlaz :0822 9139 9552

Xhaintemz : 0823 1194 9646

Vhinar : 0823 4973 2881

Vionelix : 0852 5932 0000

mm
Alvi Rheyz

Penyihir KAVIR, Alchemist, Musisi, Magician

Singing Bowl sebagai Media Sound Healing

Bisakah singing bowl dijadikan media Sound Healing/suara penyembuhan ? Bukan bisa lagi melainkan itulah fungsinya . Tapi sedikit dijelaskan, mengingat banyak makhluk Tuhan yang asal pakai buat gaya-gayaan media ini .

<iframe src=”https://drive.google.com/file/d/1zGscqSUU3Os6FGiIiY1xlsgmajiSnhIq/preview” width=”640″ height=”480″ allow=”autoplay”></iframe>https://drive.google.com/file/d/1zGscqSUU3Os6FGiIiY1xlsgmajiSnhIq/view?usp=sharing

Hal pertama yang perlu dipahami sebelum menggunakan singing bowl adalah sifat bunyi yang merambat melalui udara . Nah semua jenis suara bersumber resonansi akustik seperti piano, gitar dan singing bowl, frekuensi getarannya DIPENGARUHI OLEH KUALITAS UDARA. Dengan kata lain, singing bowl dapat digunakan untuk mendeteksi tekanan, ketebalan, kondisi dan hal lain berkaitan udara yang menjadi LANDASAN DALAM PENERAPAN SOUNDHEALING .

Kedua adalah material bahan, karena singing bowl di desain untuk tujuan healing, tentu ia perlu di tempa secara khusus untuk mendapatkan hasil BUNYI DENGUNGAN PADA FREKUENSI TERTENTU . Jadi bukan asal bisa bunyi seperti singing bowl hasil pabrikan saat ini . Percayalah mending anda beli gong penjual es keliling saja, soalnya lebih hemat biaya kalo tujuannya cuma asal bisa menghasilkan bunyi .

Ketiga, singing bowl itu memang cuma punya satu oktaf, tapi rentang frekuensinya lebar . Maksudnya kalo alat musik biasa, begitu anda menekan nada C major misalnya, maka mau di genjreng/ditiup/dihentak/ditekan/digesek kuat ataupun rendah, maka yang berubah hanya dinamikanya (keras pelannya/volume) , bukan oktaf apalagi frekuensinya . Berbeda dengan singing bowl, oktaf dengungannya dapat berubah sesuai ‘mood’ si pengguna . Artinya, ketika bunyinya berbeda volume, secara serta merta total FREKUENSINYA JUGA BERUBAH/BERBEDA .

Lebih mudah saya contohkan begini, beberapa hari lalu ARZ juga memposting video abal-abal mengcover lagu Hymne Guru, chord dasarnya sederhana namun versi ARZ agak sedikit rumit, itu bukan buat gaya-gayaan, tapi untuk mencapai total frekuensi tertentu . Beda jumlah chord, beda frekuensi . Begitulah caranya jika menggunakan seni musik untuk tujuan SOUND HEALING . Harmoninya harus disusun sedemikian rupa, namun jika menggunakan SUARA UCAPAN MANTRA atau SINGING BOWL, maka sisa energi penggunanya yang diatur . Tapi SUARA TERSEBUT TIDAK MUSIKAL, itu saja kekurangannya. Cuma bunyi DENGUNG atau RANGKAIAN LAFADZ, terlampau SAKRAL dan bahkan MISTIK bagi yang belum terbiasa .

Hikmahnya sederhana, alat ritual itu bukan mainan, apalagi buat ajang gaya-gayaan . Perlahan-lahan pahami esensinya, selami energinya, biar tidak macam belatung busuk . Begitu kecewa, alat ritual dibuang atau malah dijual . Tapi sepertinya tidak ada manusia model begitu, soalnya kalo ada saya yakin dia bakal dihinakan hukum alam selama 21 keturunan, astagfirulloh betapa mengerikannya hukumMu ya Rabb . Lalu banyak yang tidak paham persoalan GARIS GENERASI KETURUNAN . 1 keturunan itu terhitung, ketika 1 garis terpenuhi : ADA (orang tua/ibu/ayah – Anak – kakek/nenek) . Jadi 3 anggota ini baru terhitung, 1 generasi (keturunan) . Jadi sumpah jaman lampau (7 keturunan), itu jika dihitung dengan teliti, bisa berlangsung ratusan atau bahkan ribuan tahun, coba saja hitung sendiri . Karena sederhananya butuh 21 kepala kan ? Memang sedikit, tapi apa anda yakin keturunan-keturunan itu begitu mudahnya menikah lalu punya keturunan untuk memenuhi 21 kepala itu ? Misal anda menikah usia 30 tahun, maka anakmu ? Dan anakmu kapan menikah lalu punya anak lagi ? Lanjutkan sendiri .

mm
Alvi Rheyz

Penyihir KAVIR, Alchemist, Musisi, Magician

Kisah Kakek, Pria Misterius, dan Rombongan Babi – KEBENARAN

Pada suatuĀ  waktu, seorang kakek berbusana compang camping bertanya pada sekelompok manusia yang heboh berdengung bagai sekawanan lebah.

“Duhai para pembual, aku ingin ebrtanya padamu. Dimanakah persisnya KEBENARAN itu? Atau, apakah gerangan wajah kebenaran itu? Kenapa engkau selalu sibuk dalam mencarinya? Apa rupanya sang kebenaran itu? Adakah dalam kitab suci? Agama? Lakon seorang guru spiritual? Nabi, Rabi, Pendeta, Ustad, Bhiksu, Kiyai, Resi, atau siapapun. Beritahukan padaku wahai kisanak dan nisanak sekalian.”

Seorang dari mereka yang berwajah mirip tikus got menjawab dengan penuh rasa percaya diri.

“Semua orang juga tahu, tentu saja kebenaran itu ada dalam ajaran agama.” . Lalu disusul anggukan kepala para rekan rekan kelompoknya.

Si kakek hanya menghisap rokok sambil mendengar mereka saling mendukung kegoblokan satu sama lain. Namun, tiba tiba mata si kakek melirik seorang pria di meja makan paling sudut sana. Ia berkata, “Wahai kisanak yang berjubah hitam disitu, apakah gerangan kau setuju pada jawaban pada babi babi tidak tahu diri ini?”

Tak ayal rombongan yang berada dalam satu meja makan itu tersinggung pada ucapan si kakek.

“hei tua bangka peot! Apa maksudmu berkata begitu?”

Dari meja makannya, si pria berjubah hitam berucap, demi menjawab pertanyaan si kakek.

“Itulah kebenaran.” ujarnya singkat.

Bagai melihat hantu di siang bolong, semua mata tertuju padanya.

“Apapula maksudmu kisanak?”

“Inilah kebenaran!” kata si Pria lagi sembara menghantamkan gelasnya ke meja.

mm
Alvi Rheyz

Penyihir KAVIR, Alchemist, Musisi, Magician